Unit Usaha Disekitar Kita Dilihat Dari SWOT

USAHA ICE CREAM RUMAHAN ”RAGUSA

Kedai es krim buatan rumahan masih bertahan di sudut-sudut Jakarta. Bahkan ada kedai yang usianya sudah puluhan tahun. Tanpa pengawet, mereka bersaing dengan es krim buatan pabrik berskala besar. Dari es krim buatan rumahan, sebuah kedai bisa meraup omzet hingga Rp 75 juta sebulan.

Tiga kedai es krim buatan rumahan bertahan sampai 20 tahun di Jakarta. Malah, ada kedai es krim yang sudah berdiri sejak 1932. Kedai es krim yang berpusat di Jalan Veteran Nomor 1 Jakarta Pusat ini namanya Ragusa. Banyak ragam es krim di Ragusa, seperti Spaghetti Ice Cream dan Banana Split yang paling digemari pembeli. Keduanya dipasang di harga Rp 27.000. Adapun varian es krim lain harganya Rp 4.000 per scoop.

Seluruh es krim Ragusa cepat meleleh lantaran tak pakai bahan pengawet. “Dulu kami mendatangkan bahan baku dari Italia. Sejak 1990 kami memasok bahan dari Australia dan Singapura,” kata Sias Mawarni, pemilik Ragusa.

Setiap hari, lebih dari 100 pengunjung datang ke Ragusa. Jumlah ini belum termasuk pengunjung di kedai cabang Ragusa yang berada di Kompeks Duta Merlin, Arena PRJ Kemayoran Jakarta, serta Cipanas, Jawa Barat. Dengan asumsi 100 pengunjung sehari, Ragusa pusat bisa meraup omzet Rp 75 juta sebulan. Sampai saat ini Sias dan suaminya, Buntoro Kurniawan, masih mengasuh lima kedai Ragusa.

Setiap usaha pasti ada kekuatan dan kelemahannya. Kekuatan usaha es krim rumahan ini karena semua bahan yang digunakan tidak mengandung bahan pengawet sehingga tidak membahayakan pembeli, dan harganya yang terjangkau membuat kedai eskrim ini jarang sekali sepi apalagi dengan cuaca saat ini yang demikian panasnya. Namun, jika musim hujan tiba kelemahan usaha ini akan terlihat.Oleh sebab itu, pemilik harus mempersiapkan cara jitu untuk tetap mempertahankan pelanggannya agar tidak berhenti mengonsumsi eskrim yang dia buat bersama anakbuahnya.

Peluang usaha seperti ini sangatlah mudah untuk berkembang, kembali lagi karena kejujuran dalam mengolah usaha dan minat pelanggan akan eskrim-eskrim lezat penghilang dahaga inilah yang nantinya akan menjadi berkembangnya peluang-peluang untuk sukses.

Namun jika usaha ini sudah punya peluang yang baik untuk sukses janganlah untuk merubah image baik yang sudah didirikan sejak awal oleh kedai eskrim ini, karena jika sang pemilik tidak mempunyai kreatifitas lain, kemungkinan besar akan jadi ancaman terburuk untuk kedai ini.Misalnya pelanggan akan bosan dengan menu yang itu-itu saja.Oleh sebab itu, sang pemilik harus memiliki ciri-ciri wirausaha yang handal supaya kedai eskrim ini tetap bersaing dengan usaha lain .

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s